Silahkan masukkan username dan password anda!
Login

Lupa password?

Latest topics
» Ada apa di balik serangan terhadap Muslim Burma?
by Dejjakh Sun Mar 29, 2015 9:56 am

» Diduga sekelompok muslim bersenjata menyerang umat kristen
by jaya Wed Nov 27, 2013 12:30 am

» Sekitar 6.000 orang perempuan di Suriah diperkosa
by jaya Wed Nov 27, 2013 12:19 am

» Muhammad mengaku kalau dirinya nabi palsu
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:53 pm

» Hina Islam dan Presiden, Satiris Mesir Ditangkap
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:50 pm

» Ratusan warga Eropa jihad di Suriah
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:48 pm

» Krisis Suriah, 6.000 tewas di bulan Maret
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:46 pm

» Kumpulan Hadis Aneh!!
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:43 pm

» Jihad seksual ala islam!
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:40 pm

Social bookmarking

Social bookmarking Digg  Social bookmarking Delicious  Social bookmarking Reddit  Social bookmarking Stumbleupon  Social bookmarking Yahoo  Social bookmarking Google  Social bookmarking Blinklist  Social bookmarking Blogmarks  Social bookmarking Technorati  

Bookmark and share the address of Akal Budi Islam on your social bookmarking website

Bookmark and share the address of on your social bookmarking website

Pencarian
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Poll
Statistics
Total 40 user terdaftar
User terdaftar terakhir adalah tutunkasep

Total 1142 kiriman artikel dari user in 639 subjects
Top posting users this month

User Yang Sedang Online
Total 1 user online :: 0 Terdaftar, 0 Tersembunyi dan 1 Tamu

Tidak ada

[ View the whole list ]


User online terbanyak adalah 23 pada Sat Jun 04, 2016 11:25 pm

The Tsunami of Change: Gelombang Revolusi Islam menuju Futuhat Al Aqsha

 :: Debat Islam :: Jihad

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

The Tsunami of Change: Gelombang Revolusi Islam menuju Futuhat Al Aqsha

Post  Arrahmah on Fri May 27, 2011 2:22 pm

Apa kaitan tsunami dengan pembebasan (futuhat) Al Aqsha? Apakah revolusi yang saat ini melanda negara-negara di Timur Tengah akan berdampak luas ke seluruh dunia dan dapat membebaskan Al Aqsha dari cengkraman negara zonis yahudi? Kalau ingin berpartispasi, dari mana kita harus memulai?

Gelombang tsunami revolusi Islam : Dari Tunisia hingga Al Aqsha

Tsunami adalah istilah bahasa Jepang, tsu berarti pelabuhan dan nami berarti laut. Secara singkat tsunami berarti gelombang laut yang menghantam pelabuhan. Istilah tsunami menjadi populer di saat gempa tektonik berkekuatan 8.5 SR terjadi dan berpusat di Samudra India di kedalaman 20 km selatan kota Meulaboh, Aceh. Gempa tektonik ini disertai gelombang pasang (tsunami) yang menyapu beberapa wilayah lepas pantai di Indonesia (Aceh dan Sumatera Utara), Sri Langka, India, Bangladesh, Malaysia, Maladewa, dan Thailand.

Kedahsyatan hantaman gelombang tsunami inilah yang mungkin menginspirasi majalah terbitan Al Qaeda Jazirah Arab (AQAP), INSPIRE untuk menjadikannya judul dan bahasan spesial edisi ke-5, Musim Semi 2011, yakni “The Tsunami of Change” atau Tsunami Perubahan. Judul ini juga merupakan sebuah artikel yang ditulis oleh Syekh Anwar Al Awlaki, ulama asal Yaman yang saat ini tengah diburu Amerika Serikat.

Editorial majalah tersebut menulis, “Menurut kami, revolusi yang tengah mengguncang singgasana para diktator itu baik bagi orang-orang Islam, baik bagi mujahidin dan buruk bagi imperialis Barat dan cecunguk-cecunguk mereka di dunia Islam.”

Gelombang tsunami revolusi Islam di Timur Tengah bermula dari Revolusi Tunisa yang dipicu oleh seorang tukang sayur bernama Muhammad Bouazizi, berumur 26 tahun. Muhammad Bouazizi adalah simbol pemuda tertindas di wilayah Sidi Bouzid Sidi, 300 kilometer sebelah selatan ibukota Tunisia. Pemuda di sana banyak yang bergelar sarjana namun sehari-hari hanya berkeliaran di café-cefe di jalan berdebu kota miskin, menunjukkan kegagalan pemerintah memberikan jaminan pekerjaan yang layak.

Revolusi Tunisia meledak ketika Bouazizi tidak tahan melihat kedzoliman rezim tiran Tunisia atas dirinya dan rakyatnya. Dia pun menuangkan bahan bakar ke tubuhnya dan membakar dirinya sendiri. Ternyata Bouazizi tidak hanya membakar dirinya tetapi membakar amarah seluruh rakyat Tunisia atas kediktaktoran rezim yang berkuasa. Rezim diktaktor Tunisia, Ben Ali pun akhirnya tumbang dan tanpa disadarinya, Bouzazizi telah memicu gelombang tsunami revolusi Islam yang akan menggulung para tiran lainnya di Timur Tengah.

Revolusi Tunisia telah memicu solidaritas warga di dunia Arab, terutama umat Islam yang muak dengan sistem pemerintahan diktaktor dan sekuleristik yang selama ini diterapkan. Setelah Tunisia, gelombang tsunami revolusi Islam merembet ke Mesir dan berhasil menggulingkan fir’aun modern Mesir, Husni Mubarak.

Gelombang tsunami revolusi Islam pun meluas ke Yaman dan siap menyapu kekuasaan tiran Ali Abdullah Saleh. Begitu juga Libia, tidak luput dari terjangan badai tsunami revolusi Islam, dimana saat ini masa-masa kepemimpinan diktaktor Moamar Khadaffi berada di ujung tanduk digempur habis-habisan oleh para pejuang revolusi. Kejatuhan Khadaffi tinggal menghitung hari.

Setelah Libia, gelombang tsunami revolusi Islam akan menyusul menerjang Suriah, Yordania, dan bukan tidak mungkin akan menyapu negara-negara Timur Tengah lainnya. Akhirnya, gelombang tsunami revolusi Islam akan bermuara ke Al Aqsha, kota suci ummat Islam yang saat ini berada dalam cengkraman yahudi-zionis-Israel.

Syekh Anwar Al Awlaki memberikan catatan penting dalam tulisannya bahwa “Revolusi mampu mematahkan ketakutan yang selama ini mendekam di hati dan benak kaum Muslimin bahwa para tiran tidak bisa dikalahkan.”

Hantaman tsunami menggulung para tiran Timur Tengah

Dalam buku “Fakta-Fakta Sewindu Perang Salib baru”, DR. Abdullah An Nafisi menjelaskan hakikat penjajahan Amerika di Timur Tengah. Beliau berkata :

“Seluruh negara Arab sudah terjajah, khususnya daerah Teluk dan daerah kaya minyak semuanya telah terjajah. Aku tidak mengecualikan satupun. Semua negara kita terjajah. Dan penjajahan itu bisa dalam bentuk nyata dan juga bisa dalam bentuk tersembunyi/samar.”

Beliau melanjutkan:

“Saya yakin bahwa rezim Saudi sekarang menjadi tongkat pemukul di tangan Amerika, tidak terkecuali. Ini bukan rezim sendiri, tapi ini kepanjangan tangan Amerika dalam menguasai Kawasan Teluk. Dan jika kita serang pengaruh Amerika dengan kekuatan, baik melalui perlawanan atau dengan cara yang mereka sebut sebagai “Teror” maka saya yakin bahwa rezim ini akan segera jatuh.”

Artinya, pemerintah Timur Tengah, khususnya Saudi Arabia telah menjadi partner Salibis dan Amerika dalam melawan jihad dan memerangi mujahidin serta agama Islam dan kaum Muslimin. Amerika menjadikan mereka sebagai kaki tangannya untuk menguasai dan menjajah Timur Tengah dan dunia Islam. Oleh karena itu, jika kita ingin memerangi dan menghancurkan Amerika maka sudah tentu kita juga berhadapan dengan antek-anteknya, yang notabene dari kulit dan bangsa serta agama kita sendiri, yakni rezim-rezim tiran Timur Tengah maupun negara-negara lainnya di dunia ini.

Tidak bisa dipungkiri, tumbangnya para tiran Timur Tengah melempangkan jalan menuju pembebasan Palestina. Ma’sadatul Mujahidin di Palestina dengan sangat gembira dan penuh suka cita mengucapkan selamat atas lengsernya fir’aun Mesir, Husni Mubarok. Namun mereka meminta perjuangan terus berlanjut dan berpesan :

“Janganlah seorang dari antum sholat fajar kecuali di Gaza, karena perbatasan belum runtuh.”

Syekh Mujahid, Asy Syahid (Insya Allah) Usamah bin Laden bersumpah :

“Demi jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, yang mengangkat langit tanpa tiang. Sungguh, janganlah Amerika dan orang-orang yang berada di dalamnya bermimpi untuk hidup tenang hingga saudara-saudara kami yang berada di Palestina hidup dengan tenang.”

Faktanya, para tiran diktaktor Timur Tengah inilah yang menjadi para pelayan dan pembela kepentingan Amerika dan sekutu-sekutunya, khususnya kepentingan zionis-yahudi-Israel dalam mencengkram bumi suci Palestina dan penistaan terhadap Masjid suci Al Aqsha. Saat ini penguasa zionis Israel sedang berdebar, takut dan harap-harap cemas melihat dahsyatnya gelombang tsunami revolusi Islam yang akan menggulung mereka sekaligus mimpi-mimpi jahat mereka untuk mendirikan negara Israel Raya.

Al Aqsha di bawah cengkraman yahudi-zionis-Israel

Bumi Palestina adalah bumi yang diberkahi. Di sana terdapat Masjid Al Aqsha, kiblat pertama kaum Muslimin dan tempat mi’raj Nabi Muhammad SAW. Saat ini Palestina dalam cengkraman yahudi-zionis-Israel, hingga sampai kapan pun, sebelum Palestina kembali dibebaskan, masalah Palestina akan tetap menjadi masalah sentral (pusat) bagi kaum Muslimin.

Rezim-rezim tiran di Timur Tengah dan dunia Islam hingga saat ini tidak tergerak sama sekali untuk membebaskan Masjid Al Aqsha dari cengkraman yahudi-zionis-Israel. Bahkan para pemerintah diktaktor ini, seperti Mesir dan Saudi, berkolusi bersama musuh zionis salibis di dalam mengembargo saudara Muslim kita di Gaza dan melarang saudara Muslim di sana untuk mendapatkan kebutuhan hidupnya yang pokok, berupa makanan dan obat-obatan.

Sadisnya lagi, rezim tiran Mesir di bawah fir’aun Husni Mubarak membocorkan saluran air dan gas antara perbatasan Mesir dan Gaza , yang membunuh orang-orang tak berdosa di sana. Na’udzu billah min dzalik!

Syekhul Jihad, Abdullah Azzam mengatakan bahwa kemuliaan Palestina tidak mungkin kembali hanya dengan ucapan-ucapan saja. Beliau mengatakan :

“ Apakah mereka bisa mengembalikan sejengkal saja dari tanah Palestina?. Sesungguhnya dien Allah (Islam) tidak akan menang hanya dengan omong kosong belaka, dan negeri-negeri Islam juga tidak akan terjaga hanya dengan pantun, lagu dan syair serta lainnya.”

Syekh Aiman Az Zawahiri, menaruh perhatian yang sangat besar terhadap Palestina dengan mengeluarkan pesan dengan judul “Palestina merupakan urusan kita dan urusan setiap muslim”.

Dalam sebuah wawancara dengan As Sahab Media beliau menyatakan :

“Oleh karena ini saya ingatkan kepada setiap orang yang merdeka dan terhormat di Palestina agar tidak membantu menjual Palestina dan tidak membantu menyerahkannya kepada yahudi ataupun berkompromi dengan mereka, meskipun hanya sebutir pasir.
Saya juga tujukan (peringatan saya) kepada setiap orang yang telah masuk dalam organisasi sekuler yang berpaling menjauh dari syariat dan menyerahkan sebagian besar Palestina, dan setuju dengan solusi setan barat dan timur.
Saya tujukan kepada mereka dan saya katakan : Kembalilah kalian kepada kebenaran, kepada jalan Islam dan jihad, berdirilah kalian bersama umat muslim di bawah panji tauhid melawan invasi baru salibis-zionis. Jika kita tidak menyadari bahwa Palestina bukanlah pusat peperangan antara salibis melawan Islam, maka kita tidak akan menyadari sesuatupun. Yakinlah kalian dengan Rabb kalian Sang Pencipta, Pemberi Rizki, Maha Kuat dan Maha Perkasa. Dan ketahuilah bahwa organisasi-organisasi tersebut “tidak kuasa untuk (menolak) sesuatu kemudharatan dari dirinya dan tidak (pula untuk mengambil) suatu kemanfaatanpun dan (juga) tidak kuasa mematikan, menghidupkan dan tidak (pula) membangkitkan.” (Al-Furqan: 3). Lalu bagaimana mungkin mereka dapat melakukan segala sesuatu untuk kalian?”

Sementara itu, Syekh Abu Mush’ab Az Zarqawi (semoga Allah merahmatinya) juga pernah mengatakan ucapan masyhur tentang perjuangan para mujahidin untuk membebaskan (futuhat) Al Aqsha, dengan ucapannya :

“Sesungguhnya kami berperang di Irak sementara mata kami tertuju ke Baitul Maqdis”.

Lihatlah, betapa masalah Palestina telah menjadi masalah seluruh kaum Muslimin yang masih ada setitik iman dan ghiroh Islam dalam dadanya. Masalah ini tidak bisa dijadikan masalah lokal, hanya khusus rakyat Palestina saja, tetapi harus menjadi masalah global, seluruh ummat Islam sedunia.

Kewajiban kaum Muslimin untuk membebaskan (futuhat) tanah kaum Muslimin di Palestina, tempat Masjidil Aqsha, tempat Isra Nabi Muhammad SAW., adalah kewajiban yang tidak dapat ditolak lagi. Alhamdulillah, gelombang tsunami revolusi Islam yang saat ini terjadi di Timur Tengah Insya Allah, dengan idzin-Nya akan melapangkan jalan kita menuju pembebasan Al Aqsha.

Dari sini kita memulai di Al Aqsha kita bertemu

Membebaskan Masjid Al Aqsha di Palestina adalah impian setiap Muslim sejati. Membebaskan Palestina adalah impian tertinggi kaum Muslimin, khususnya mujahidin. Membebaskan Al Aqsha adalah tujuan utama pergerakan jihad di Afghanistan sejak kepemimpinan Syekhul Jihad, Syekh Abdullah Azzam rahimahullah, hingga kepemimpinan Syekh Usamah bin Laden rahimahullah.

Futuhat atau pembebasan Masjid Al Aqha adalah sebuah kepastian, karena dia adalah janji Allah SWT., serta nubuwah Rasulullah SAW.

Allah SWT., berfirman :

“Sesungguhnya kamu akan membuat kerusakan di muka bumi ini dua kali, dan kamu pasti akan menyombongkan diri dengan kesombongan yang besar. Maka apabila dating saat hukuman bagi kejahatan yang pertama dari kejahatan itu, Kami mendatangkan kepadamu hamba-hamba Kami yang mempunyai kekuatan besar, lalu mereka mencarimu keluar masuk kampong (dan lorong) ke seluruh negeri. Suatu ketetapan yang pasti akan terlaksana.” (QS Al Isra’ : 4-5)

Asy Syekh As’ad Bayudh At Tamimi menjelaskan dalam bukunya “Impian Yahudi dan Kehancurannya Menurut Al Qur’an” :

“Dan ayat-ayat di atas diisyaratkan bahwa kaum Muslimin akan memasuki Masjid Al Aqsha seperti (nenek moyang mereka) pernah memasukinya dahulu dengan kemenangan gilang-gemilang, dan akan menghancurleburkan semua proyek keangkuhan Yahudi itu baik yang material maupun yang moral spiritual.

Rasulullah SAW., bersabda :

“Belum akan tiba kiamat, hingga kaum Muslimin memerangi kaum Yahudi, kemudian mereka diperangi oleh kaum Muslimin, sehingga batu dan pohon berkata : Hai Muslim, hai hamba Allah! Inilah seorang Yahudi bersembunyi di belakang ku, datangilah dan bunuhlah, kecuali pohon Al-Ghorqad, karena ia tergolong pohon (simpatisan) kaum Yahudi.” (HR, Asy-Syaikhan : Al Bukhari dan Muslim)

Asy Syekh As’ad Bayudh At Tamimi kembali menjelaskan bahwa pohon Al Gharqad itu terbilang pohon perdu yang bercabang-cabang, dewasa ini banyak ditanam hampir di seluruh kawasan Palestina, dan hingga kini penduduk An-Naqab di Palestina menamakannya pohon “Gharqad”, meskipun di tempat-tempat lainnya di sana sudah berubah nama dan pohonan ini ditanam oleh bangsa Yahudi sendiri.

Sebuah nubuwah lainnya diriwayatkan dari Nu’man bin Basyir dari Hudzaifah bin Yaman radliallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Masa kenabian itu ada di tengah-tengah kamu sekalian, adanya atas kehendak Allah. Allah mengangkatnya apabila Ia menghendaki untuk mengangkatnya. Kemudian masa Khilafah yang mengikuti jejak kenabian (KHILAFAH ‘ALAA MINHAJIN NUBUWWAH), adanya atas kehendak Allah. Allah mengangkatnya apabila Ia menghendaki untuk mengangkatnya. Kemudian masa kerajaan yang menggigit (MULKAN ADLON), adanya atas kehendak Allah. Allah mengangkatnya apabila Ia menghendaki untuk mengangkatnya. Kemudian masa kerajaan yang menyombong (MULKAN JABARIYYAH), adanya atas kehendak Allah. Allah mengangkatnya apabila Ia menghendaki untuk mengangkatnya. Kemudian masa Khilafah yang mengikuti jejak kenabian (KHILAFAH ‘ALAA MINHAJIN NUBUWWAH)”. Kemudian beliau (Nabi) diam.” (H.R. Ahmad dan Al Baihaqi. Misykatul Mashabih: Bab Al Indzar wa Tahdzir, Al Maktabah Ar Rahimiah, Delhi, India. Halaman 461. Musnad Ahmad, juz 4, halaman 273).

Gelombang tsunami revolusi Islam yang telah menyapu Tunisia, disusul Mesir, Yaman, Libia, dan seterusnya bisa jadi menandai kebenaran ayat-ayat Allah dan nubuwah Rasulullah SAW, yakni dengan diterapkannya kembali syariat Islam secara sempurna, tegaknya Khilafah Islam, dan bangkitnya umat Islam secara global.

Di saat itulah, seluruh kaum Muslimin dari seluruh penjuru dunia, khususnya mujahidin, melangkahkan kakinya dengan penuh semangat menuju Al Aqsha untuk membebaskannya dari cengkraman tangan kotor yahudi-zinois-Israel.

What next?

Syekh ‘Athiyatulloh Abu ‘Abdir Rohman, dalam artikelnya berjudul “Revolusi Bangsa dan Lengsernya Diktaktor Arab” mengatakan :

“Benar, revolusi ini tidaklah sempurna sebagaimana yang kita harapkan. Akan tetapi hilangnya sebagian keburukan atau sebagian besarnya, adalah sesuatu yang menggembirakan orang. Meskipun kita juga berharap adanya langkah ini adalah pengantar untuk kebaikan yang akan datang dan pembuka bagi pintu-pintu lainnya dengan izin Alloh.”

Dengan demikian, apapun awal dan akhirnya, gelombang revolusi Islam yang terjadi di Timur Tengah tetap memercikan harapan besar bagi perlawanan global kaum Muslimin di seluruh dunia.

Ummat Islam saat ini baik yang berada di Tunisia, Mesir, al-Jazair, Libiya, Jordania, Yaman dan yang lainnya membutuhkan orang yang mengingatkan mereka pada Alloh di hari-hari ini, mengingatkan mereka dengan hari-hari Alloh dan sunnah-Nya, serta menjelaskan pada mereka dengan lembut mengenai tempat-tempat yang penuh pelajaran dan hikmah yang berfaedah. Dan ini adalah peran penting untuk para da’i (penyeru) kepada Alloh, penuntut ilmu dan harokah-harokah/gerakan-gerakan islam.

Syekh ‘Athiyatullah menambahkan :

“Demikianlah Alloh telah menciptakan perumpamaan bagi manusia, dan generasi muda pun bisa meneruskan aktivitas mereka di dunia kita yang baru, meskipun ada berbagai usaha yang dikerahkan oleh pemerintahan ‘arob yang rusak untuk merusak para pemuda pada seluruh level dan juga (usaha) untuk menidurkan mereka. Akan tetapi pemerintahan ‘arob itu adalah pemerintahan yang bodoh tidak perhatian, serta lebih mirip orang yang bernafsu. Sedangkan Rovolusi haruslah ada selama apapun masanya, karena inilah sunnah kauniyyah (putaran alam) yang kita ketahui dari sejarah, ilmu kemanusiaan, pengalaman dan perhitungan ilmu psikis dan sosial yang simpel.

Karena sesungguhnya terkumpulnya kerusakan dengan model yang ada dalam ummat dan masyarakat ‘arob islam kita, tidak mungkin terus eksis dalam waktu yang sangat lama, hingga menjadikan ledakan yang dinyalakan oleh apa yang Alloh tetapkan dan oleh orang yang Alloh siapkan, dan kerja keras yang tidak dapat dihitung mengumpulkan mesiunya untuk menghadapi kerusakan yang terakumulasi itu. Di antara para pemuda itu ada yang baik dan ada yang tidak demikian. Sedangkan Alloh lebih mengetahui apa yang dikerjakan oleh makhluq, apa yang mereka niatkan dan apa yang mereka inginkan. Di antara mereka ada pula yang beruntung lagi sukses di akhirat, dan di antara mereka ada yang jika diberitahukan mengenai akhiratnya, tidak mendapatkan apapun kecuali kerugian dan (kita) berlindung pada Alloh, akan tetapi semua keseriusan itu terkumpul untuk melawan pemerintahan tiran itu.”

Faktanya, saat ini gelombang revolusi Islam di Timur Tengah mampu menghilangkan penghalang terbesar antara mujahidin dengan pembebasan Al Aqsa, yakni para penguasa tiran. Kini, setelah antek-antek Amerika dan Israel tersebut tersingkirkan satu demi satu, maka jalan menuju futuhat Al Aqsha semakin dekat.

Antek-antek Barat tengah berkemas pergi, isu Palestina kembali semarak, khotbah-khotbah tentang jihad untuk membela ummat Islam akan terdengar secara umum dalam masyarakat yang telah membebaskan dirinya dari para tiran, dan diharapkan tindakan-tindakan keamanan bersenjata berat yang ditimpakan oleh raja-raja lalim tersebut demi mengamankan Amerika dan sekutunya serta untuk selalu meneror rakyatnya akan berakhir.

Setelah itu, kita harus segera mempersiapkan diri dan mengukur segala kemampuan. Hal ini sebagaimana yang dinasehatkan oleh Syekh ‘Athiyatullah “

“Hendaknya kita mengetahui kadar (kemampuan) kita semua, dan hendaknya kita bersungguh-sungguh dalam ta’wun di atas kebaikan, ketaqwaan dan jihad di jalan Alloh. Semua (bermula) dari tempatnya dan dengan apa yang dia mampu serta dengan apa yang sesuai dalam haknya. Sedangkan Alloh akan membuka dan menurunkan kelapangan dan pertolongan dengan kejujuran orang-orang yang jujur, ketulusan orang-orang yang ikhlash dan doanya orang-orang lemah yang dikalahkan.”

Gelombang revolusi Islam tengah berlangsung di Timur Tengah dan akan melanda seluruh dunia menuju satu fokus utama yakni membebaskan (futuhat) Al Aqsha. Dari sini kita memulai di Al Aqsha kita bertemu.

“Ya Allah ijinkanlah kami bertemu di al-Aqsha.”

Wallahu’alam bis showab!

By: M. Fachry
International Jihad Analysis

Jum’at, 23 Jumadil Akhir 1432 H/27 Mei 2011 M

Ar Rahmah Media Network
The State of Islamic Media
© 2011 Ar Rahmah Media Network

Arrahmah
Tamu


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 :: Debat Islam :: Jihad

 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik