Silahkan masukkan username dan password anda!
Login

Lupa password?

Latest topics
» Ada apa di balik serangan terhadap Muslim Burma?
by Dejjakh Sun Mar 29, 2015 9:56 am

» Diduga sekelompok muslim bersenjata menyerang umat kristen
by jaya Wed Nov 27, 2013 12:30 am

» Sekitar 6.000 orang perempuan di Suriah diperkosa
by jaya Wed Nov 27, 2013 12:19 am

» Muhammad mengaku kalau dirinya nabi palsu
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:53 pm

» Hina Islam dan Presiden, Satiris Mesir Ditangkap
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:50 pm

» Ratusan warga Eropa jihad di Suriah
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:48 pm

» Krisis Suriah, 6.000 tewas di bulan Maret
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:46 pm

» Kumpulan Hadis Aneh!!
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:43 pm

» Jihad seksual ala islam!
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:40 pm

Social bookmarking

Social bookmarking Digg  Social bookmarking Delicious  Social bookmarking Reddit  Social bookmarking Stumbleupon  Social bookmarking Google  Social bookmarking Blinklist  Social bookmarking Blogmarks  Social bookmarking Technorati  

Bookmark and share the address of Akal Budi Islam on your social bookmarking website

Bookmark and share the address of on your social bookmarking website

Pencarian
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Poll
Statistics
Total 40 user terdaftar
User terdaftar terakhir adalah tutunkasep

Total 1142 kiriman artikel dari user in 639 subjects
Top posting users this month

User Yang Sedang Online
Total 1 user online :: 0 Terdaftar, 0 Tersembunyi dan 1 Tamu

Tidak ada

[ View the whole list ]


User online terbanyak adalah 23 pada Sat Jun 04, 2016 11:25 pm

Arrahmah.com situs propaganda terorisme (?) Benar sekali!!!

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Arrahmah.com situs propaganda terorisme (?) Benar sekali!!!

Post  Admin on Fri Jun 10, 2011 7:50 pm

Rasul ArasyJum'at, 10 Juni 2011 14:11:00Hits:
JAKARTA (Arrahmah.com) – Belum puas dengan aksi mendeskreditkan Islam terkait ‘terorisme’, ketua Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Ansyad Mbai kembali melancarkan ‘serangannya’ dalam upaya pembentukan stigma negatif pada kelompok tertentu dengan mengatakan, bahwa pengunjung terbesar situs-situs yang diidentifikasi sebagai ‘situs propaganda terorisme’ berasal dari Indonesia.

“Jumlah pengunjung dari Indonesia bisa mencapai 80 – 90 persen,” kata Ansyad Mbai pada Focus Group Discussion (FGD) tentang Deradikalisasi (Meningkatkan Ketahanan Masyarakat) Melalui Advokasi, Komunikasi, dan Edukasi di Ruang Publik, di Bogor, Kamis (9/6/2011).

Ansyad mengaku tidak hafal nama ke-11 situs tersebut, namun ia menyebut dengan lantang bahwa salah satunya adalah Arrahmah.com. Data-data tentang situs-situs tersebut diakuinya berasal dari satu institusi yang berpusat di Australia. Institusi Australia yang mana, Ansyad sekali lagi tidak menyebutkan secara jelas dan detil. Perolehan data tersebut sedikit lebih rendah dari hasil penelusuran Kemenkominfo yang menyebutkan ada 32 situs yang menjelek-jelekan agama lain.

Hal tersebut memicu pertanyaan, apa maksud penyebutkan situs arrahmah.com sebagai situs terorisme. Seharusnya ketika ia ditunjuk sebagai pembicara dalam suatu acara, ia telah mempersiapkan bahan-bahannya dengan lengkap, termasuk daftar nama situs yang ia klaim sebagai ‘situs propaganda teroris’. Dari kesebelas situs yang ia sebutkan, anehnya hanya arrahmah.com sebagai situs yang satu-satunya ia ingat. Hal ini menunjukkan indikator akan ‘ketidaksukaan’ Ansyad secara pribadi pada situs arrahmah.com.

Ansyad mengungkapkan bahwa penggunaan internet menjadi pilihan bagi para ‘teroris’ untuk melakukan kampanye selain juga merekrut anggota baru. Sebagai contoh ia mengemukakan aksi-aksi radikalisme yang dilakukan belakangan ini seperti bom bunuh diri di Cirebon atau bom buku di Jakarta, tidak terlepas dari internet.

“Pepi yang membuat bom buku mengaku memperoleh pengetahuan membuat bom dari internet,” katanya.

Peliputan langsung oleh media jadi alat kampanye ‘terorisme’

Tidak hanya itu, Ansyad juga mengkritik media Indonesia yang dinilainya memberi ruang bagi ‘kampanye terorisme’ melalui peliputan langsung di televisi. “Di negara lain tidak ada satu pun media yang melakukan ‘live broadcast’ dengan terorisme,” katanya.

Terkait hal ini, sekali lagi Ansyaad menjadikan negara lain sebagai tolak ukur. Negara lain yang dimaksudnya tentu saja negara yang notabene mendukung ‘terorisme versi George bush’. Pada faktanya peliputan langsung di televisi terkait ‘terorisme’ memang dibutuhkan agar tidak terjadi monopoli dan manipulasi berita yang hanya berasal dari satu sumber. Kalau sudah demikian, dampaknya akan sangat buruk, yakni yang benar bisa dibilang salah, dan yang salah ditutup-tutupi.

Ambil contoh dalam kasus penembakan ‘teroris’ di Sukoharjo beberapa waktu lalu. Coba kalau peliputan tidak bersifat ‘terbuka’ pasti klaim tentang kematian pedagang kaki lima dalam operasi ‘penangkapan teroris’ oleh Densus 88 langsung dituduhkan pada ‘dua tersangka terorisme’.

Faktanya hingga kini peluru siapa yang ‘nyasar’ di tubuh pedagang tersebut pun , pihak Polri belum berani mengumumkan. Belum lagi fakta tentang adanya dugaan bahwa salah satu ‘teroris’ yang tertembak ternyata telah disiksa dan ditembak dari jarak dekat. Kalau sumber berita dan peliputan hanya dari satu sumber sudah pasti tidak kenyataan tersebut tak akan pernah terkuak.

Yang ada masyarakat disuruh memilih ‘teroris’ atau polisi yang tewas, dengan dalih bahwa polisi ‘selalu’ membela yang benar dan ‘teroris’ selalu menjadi penjahatnya. Atau dengan adanya kampanye pelarangan liputan langsung di media terkait ‘terorisme’, Ansyad berniat menjadikan Indonesia sebagai negara diktator militerisme dimana hanya negara lah ‘yang berhak menentukan siapa yang benar dan siapa yang salah’.

Padahal pada kenyataannya, masyarakat Indonesia kini semakin lama semakin pintar, semakin kritis, dan bukan lagi masyarakat yang hanya bisa manggut-manggut dicekoki stigma negatif oleh para penguasa.

Sementara itu, Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kemenkominfo Freddy Tulung mengemukakan bahwa salah satu upaya untuk menangkal radikalisme adalah melalui pendidikan.

Ia mengungkapkan bahwa ada satu hal yang belum memainkan peranan yaitu edukasi di ruang publik. Edukasi ini bisa dilakukan dalam berbagai macam cara seperti tatap muka, melalui media luar ruang, media cetak, media tradisional seperti kesenian daerah, media penyiaran dan media sosial. Sayangnya dalam kesempatan itu tidak dijelaskan bahwa keberadaan situs-situs alternatif di internet memilik peran penting bagi masyarakat untuk mengcounter pemberitaan secara sepihak dari pihak-pihak tertentu.

‘Terorisme’ muncul dari doktrinasi?

Pembicara lain dalam FGD tersebut, aktivis perempuan Siti Musdah Mulia mengatakan, pendidikan menjadi salah satu faktor penting dalam tumbuhnya radikalime.

Ia menyoroti pendidikan agama yang dinilainya kurang tepat karena hanya mengajarkan ritual dan aspek formal legal saja sehingga pemahaman agama menjadi sempit. Kesalahan pendidikan agama itu terjadi di semua lini baik pendidikan formal, informal maupun di dalam keluarga. Pendidikan agama yang ada sekarang meninggalkan penekanan spiritualistas dan nilai-nilai toleransi tidak banyak diajarkan.

Musdah Mulia berpendapat bahwa ‘kelompok-kelompok radikal‘ muncul dari sekolah-sekolah eksakta yang tidak cukup bekal di agama. Murid-murid di sekolah tersebut biasanya hanya memahami secara eksakta – hitam putih saja. Ia menilai seharusnya pendidikan agama bukan lagi secara doktriner tapi mengedepankan sikap kritis dan rasional yang diakui juga cara pendidikan ini dikecam oleh kalangan doktriner.

Pernyataan ini tentu adalah pernyataan yang bersifat pribadi, karena fakta di lapangan menunjukkan orang-orang yang disebut ‘radikal’ oleh media dan penguasa adalah orang-orang yang pemahaman agama dengan spiritualisme bagus. Doktrin-doktrin yang dikatakan juga pada dasarnya hanya sebuah alasan seolah-olah ‘teroris’ itu bukan berasal dari manusia yang bisa berpikir secara pribadi. Nyatanya ‘doktriner’ yang ia tuduhkan pun telah menjangkiti tokoh-tokoh yang mengusung liberalisme, yang juga mendapatkan ‘doktrin’ dari ‘pemikir-pemikir barat’ yang ucapannya lebih dikultuskan dibandingkan kitab suci mana pun.

Sungguh menyedihkan melihat penguasa dan kaum intelektual kita saat ini. Ketika banyak bermunculan situs porno dan situs-situs ‘pengajak’ maksiat keberadaannya didiamkan dan tidak diambil pusing. Mau merusak moral generasinya ataupun merusak mental masyarakat tetap saya situs-situs tersebut dianggap ‘tidak lebih membahayakan’ dibandingkan situs ‘terorisme’.

Padahal situs yang disebut media ‘terorisme’ tersebut hanya memaparkan berita fakta dan kebohongan-kebohongan media barat, dan berusaha memberikan pandangan dan pemahaman yang sebenarnya terkait opini yang dikoar-koarkan oleh pihak yang memerangi Islam. Bandingkan dengan situs amoral yang menjamur, dimana ia tidak hanya ‘memerangi’ satu pihak saja, tetapi semua kalangan dijadikan sasaran target untuk perusakan moral.

Jadi, stigma ‘teroris’ yang digembor-gemborkan pada kenyataannya hanya akal-akalan para kaum munafik dan pembenci Islam yang berusaha menggerogoti Islam dari dalam. Hati-hatilah wahai kaum Muslimin, karena bara apai itu tidak hanya berasal dari musuh yang terang-terang memusuhi Islam, tetapi juga dari kaum munafik yang mengatakan dirinya Islam tetapi hati kecilnya telah meletakkan posisinya sebagai musuh Allah.

Keberadaan situs Arrahmah.com yang memang memposisikan diri untuk terus mendukung perjuangan kaum Muslimin dimanapun berada dengan menginformasikan berita yang sebenarnya dari sumber resmi mujahidin sudah pasti membuat para pendukung teroris yang sebenarnya yaitu AS dan sekutunya menjadi kebakaran jenggot. Karena semua informasi ini akan diolah oleh setiap individu sehingga bisa membedakan mana yang benar dan tidak.

Arrahmah.com akan tetap Arrahmah.com untuk selamanya, konsisten dengan kebenaran dan menyebarkannya tanpa ada rasa takut dengan siapa pun kecuali Allah. Apapun tuduhan yang dialamatkan kepada Arrahmah.com, hal itu merupakan bagian dari ujian dakwah dan jihad media kami.

Namun, seiring tuduhan demi tuduhan, pernyataan yang melabelkan Arrahmah.com sebagai ‘media teroris’, faktanya tidak menyrutkan keterpihakan masyarakat dalam mendukung dan menyukai media seperti Arrahmah. Tentu saja hal ini terkait dengan kesadaran masyarakat. Kesadaran bahwa kebenaran itu ada di pihak kami. Wallohua’lam. (rasularasy/arrahmah.com)
avatar
Admin
Admin

Jumlah posting : 225
Join date : 17.04.11

Lihat profil user http://akalbudiislam.forumid.net

Kembali Ke Atas Go down

Arrahmah.com versus Islamphobia Ansyad Mbai.

Post  Admin on Fri Jun 10, 2011 7:53 pm


M. FachryJum'at, 10 Juni 2011 10:56:48Hits: 1500
JAKARTA (Arrahmah.com) – Ironis, di tengah dahsyatnya gelombang penghancuran iman dan akhlaq melalui media massa dan maraknya tayangan pembodohan di televisi, muncul tuduhan ngawur dari seorang Ansyad Mbai yang menuduh Arrahmah.com (meski salah sebut menjadi arrahman.com) sebagai situs propaganda terorisme. Inikah gejala Islamphobia (takut dan anti Islam) seorang Ansyad Mbai ?

Ansyad Mbai sering asal

Bukan kali pertama Ansyad Mbai, ketua BNPT salah ucap dan ngawur dalam menyampaikan hal penting. Seperti yang dilansir oleh antaranews online pada Kamis (9/6/2011), Ketua Badan Nasional Penanggulangan Terorisme, Ansyad Mbai mengatakan bahwa pengunjung terbesar situs-situs yang diidentifikasi sebagai situs propaganda terorisme berasal dari Indonesia.

Ansyad Mbai lalu menyebutkan salah satu nama dari 11 situs yang dituduhnya sebagai situs propaganda yang berasal dari Indonesia, yakni situs arrahman.com. Ini jelas saja asbun (asal bunyi) dan ngawur, karena kalau ditelusuri, maka situs arrahman.com itu adalah situs milik komposer lagu-lagu India AR. Rahman. Selain komposer ia juga merupakan pencipta lagu terkenal untuk artis-artis Bollywood. Lalu, dimana propaganda terorismenya situs tersebut ?

Asbun alias asal bunyi lainnya ditunjukkan Ansyad Mbai ketika menyebut Syekh Usamah bin Ladin kafir, bukan Islam, di Universitas Paramadina, Rabu (4/05/2011). Saat itu, dengan entengnya, Ketua Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) tersebut menyebut Syekh Usamah bin Ladin kafir, bukan Islam setelah berdiskusi dengan beberapa syaikh di Saudi Arabia. Sontak, statemen Ansyad yang “anti Islam” itu mengundang protes salah seorang wartawan media Islam dalam sebuah sesi tanya jawab. Tak bisa menjawab, Ketua BNPT itu pun dipermalukan dan terlihat naik pitam, begitu reaksioner.

Saat itu, Ansyad menjawab :

“Seingat saya yang mengatakan Usamah bukan Islam adalah Syaikh Muhammad siapa gitu? Ia pengajar di Riyadh di bawah departemen dalam negeri yang menangani radikalisme. Yang jelas, ada tiga doctor yang mengatakan itu. “Saya punya dokumentasinya. Jangalah kita buat bingung masyarakat,” ujar Ansyad.

Kini, kekonyolan dan asal bunyi kembali dikumandangkan Ansyad Mbai. Dalam acara Focus Group Discussion (FGD) tentang Deradikalisasi (Meningkatkan Ketahanan Masyarakat) Melalui Advokasi, Komunikasi, dan Edukasi di Ruang Publik, di Bogor, Kamis (9/06/2011), Ansyad mengaku tidak hafal ke-11 nama situs yang dituduhnya sebagai situs propaganda terorisme dan hanya menyebut satu nama (salah pula) yakni Arrahman.com. Parah!

Media Islam versus Islamphobia

Ironis, di tengah dahsyatnya gelombang penghancuran iman dan akhlaq melalui media massa dan maraknya tayangan pembodohan di televisi, media Islam seperti situs Arrahmah.com malah dituduh sebagai situs propaganda terorisme.

Padahal, sebagaimana dilaporkan oleh Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Jawa Barat, tujuh puluh persen laporan pengaduan mengenai tayangan televisi yang tidak mendidik ditayangkan oleh televisi nasional. Mayoritas mengandung unsur pornografi serta mistis yang tidak sehat bagi masyarakat terutama anak-anak.

Atie Racmiatie, Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Jawa Barat (Jabar) yang ditemui di sela-sela Prosesi Milad ke-28 Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Islam Bandung “The Power of Green : Media dan Komunikasi Lingkungan” di Aula Utama Unisba Jln. Tamansari Bandung, Selasa (7/6/2011), menuturkan, sejumlah stasiun televisi sudah ditegur oleh KPID. Sebagian sudah mengubah format acaranya meski ada beberapa yang harus ditegur berkali-kali.

Selain televisi nasional, kata Atie, sejumlah televisi lokal juga telah melakukan “pembodohan” melalui tayangan yang tidak rasional. Di antaranya sejumlah program pengobatan alternatif yang cenderung mistis.

Charterz (seorang peneliti) masalah media massa berkata :

“Sesungguhnya pembangkitan syahwat dan penayangan gambar-gambar porno, dan visualisasi (penampakan gambar) trik-trik porno, di mana sang bintang film menanamkan rasa senang dan membangkitkan syahwat bagi para penonton dengan cara yang sangat vulgar bagi kalangan anak-anak dan remaja itu amat sangat berbahaya.”

Ironisnya, media-media sekuler yang isinya sangat berbahaya bagi aqidah ummat dan akhlak masyarakat serta menteror setiap hari kaum Muslimin ini tidak masuk dalam kategori pantauan Ansyad Mbai untuk dilarang. Malah situs berita Islam dan jihad kaum Muslimin seperti Arrahmah.com yang mengabarkan bagaimana kondisi ummat dan perjuangan mereka menuju kebangkitan Islam, dituduh sebagai media propaganda terorisme. Apakah ini bukan sebuah bentuk ketakutan dan anti Islam yang teramat parah dari seorang Ansyad?

Wallahu’alam bis showab!

(M Fachry/arrahmah.com)
avatar
Admin
Admin

Jumlah posting : 225
Join date : 17.04.11

Lihat profil user http://akalbudiislam.forumid.net

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik