Silahkan masukkan username dan password anda!
Login

Lupa password?

Latest topics
» Ada apa di balik serangan terhadap Muslim Burma?
by Dejjakh Sun Mar 29, 2015 9:56 am

» Diduga sekelompok muslim bersenjata menyerang umat kristen
by jaya Wed Nov 27, 2013 12:30 am

» Sekitar 6.000 orang perempuan di Suriah diperkosa
by jaya Wed Nov 27, 2013 12:19 am

» Muhammad mengaku kalau dirinya nabi palsu
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:53 pm

» Hina Islam dan Presiden, Satiris Mesir Ditangkap
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:50 pm

» Ratusan warga Eropa jihad di Suriah
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:48 pm

» Krisis Suriah, 6.000 tewas di bulan Maret
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:46 pm

» Kumpulan Hadis Aneh!!
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:43 pm

» Jihad seksual ala islam!
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:40 pm

Social bookmarking

Social bookmarking Digg  Social bookmarking Delicious  Social bookmarking Reddit  Social bookmarking Stumbleupon  Social bookmarking Google  Social bookmarking Blinklist  Social bookmarking Blogmarks  Social bookmarking Technorati  

Bookmark and share the address of Akal Budi Islam on your social bookmarking website

Bookmark and share the address of on your social bookmarking website

Pencarian
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Poll
Statistics
Total 40 user terdaftar
User terdaftar terakhir adalah tutunkasep

Total 1142 kiriman artikel dari user in 639 subjects
Top posting users this month

User Yang Sedang Online
Total 2 uses online :: 0 Terdaftar, 0 Tersembunyi dan 2 Tamu :: 1 Bot

Tidak ada

[ View the whole list ]


User online terbanyak adalah 23 pada Sat Jun 04, 2016 11:25 pm

Iran Kembali Terbukti Sebagai Penghalang Kebebasan Beragama Dunia

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Iran Kembali Terbukti Sebagai Penghalang Kebebasan Beragama Dunia

Post  Murtadin on Thu Jun 23, 2011 12:33 pm



IRAN – Orang Kristen dengan sewenang-wenang ditahan selama berbulan-bulan di sel yang terisolasi. Farshid Fathi – adalah salah satu dari 70 orang Kristen yang ditangkap oleh pihak berwenang Iran bulan Desember tahun lalu. Ia dan tigabelas orang lainnya, hingga kini masih ditahan di penjara Iran

Terimakasih untuk Phil.

Teman-teman dan keluarga dari seorang ayah Kristen – yang memiliki dua orang anak – tengah meminta kejelasan mengenai nasib kasusnya yang sudah berlangsung selama lebih dari lima bulan; setelah ia ditahan di penjara Evin di Teheran, penjara yang terkenal dengan perlakuan buruk terhadap para narapidana. Farshid Fathi, 32 tahun, harus mendekam selama berbulan-bulan dalam penjara yang terisolasi, meskipun ‘tak ada pengadilan yang memerintahkan dirinya untuk ditahan’, demikian ditulis oleh sebuah surat kabar Kristen Mohabat.

Farshid ditahan oleh petugas keamanan pemerintah pada tanggal 26 Desember 2010, setelah sebuah rangkaian razia terhadap rumah-rumah yang ada di Teheran. Isteri dan kedua anaknya yang masih kecil – Rosana dan Barbod – hanya diijinkan untuk berbicara dengannya satu kali dalam seminggu.

Surat Kabar Mohabat melaporkan bahwa para interogator telah menggunakan penyiksaan psikologis untuk memaksa Farshid memberitahukan detail-detail dari orang-orang Kristen yang pernah berhubungan dengannya. Agen pemberitaan itu juga mengatakan bahwa Farshid adalah orang pertama yang ditahan secara singkat kemudian dilepaskan – tetapi kemudian segera ditangkap kembali dan dikirim ke dalam kurungan terisolasi, yang ada di sayap ke-209 penjara Evin, yang biasanya menjadi tempat tahanan para “narapidana politik.”

Dilaporkan bahwa keluarga Farshid telah dipaksa untuk menjual rumah mertua Farshid. Uang hasil penjualan rumah itu kemudian dipakai untuk menyogok para sipir penjara, sehingga Farshid bisa selamat dari penyiksaan. Keluarga itu tidak sanggup membayar uang jaminan untuk mengeluarkannya dari penjara. Banyak orang Kristen yang ditahan di Teheran dan di kota-kota lainnya, dalam razia-razia yang dilakukan pada bulan Desember tahun lalu. Berdasarkan laporan Mohabat, lebih dari separuh orang-orang yang ditahan ini, dibebaskan dalam tempo beberapa jam, sehingga penahanan Farshid dianggap terlalu lama. Tekanan terhadap gereja-gereja rumah yang ada di Iran semakin meningkat sejak Ayatollah Khamenei, pemimpin tertinggi Iran, dalam sebuah pidato yang dia ucapkan di bulan Oktober tahun lalu, menyebut gereja-gereja rumah sebagai sebuah ancaman terhadap rejim itu.

(Sumber: Mohabat News, Release International)

Dikutip dari Faithfreedom.org

Murtadin
Tamu


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik