Silahkan masukkan username dan password anda!
Login

Lupa password?

Latest topics
» Ada apa di balik serangan terhadap Muslim Burma?
by Dejjakh Sun Mar 29, 2015 9:56 am

» Diduga sekelompok muslim bersenjata menyerang umat kristen
by jaya Wed Nov 27, 2013 12:30 am

» Sekitar 6.000 orang perempuan di Suriah diperkosa
by jaya Wed Nov 27, 2013 12:19 am

» Muhammad mengaku kalau dirinya nabi palsu
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:53 pm

» Hina Islam dan Presiden, Satiris Mesir Ditangkap
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:50 pm

» Ratusan warga Eropa jihad di Suriah
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:48 pm

» Krisis Suriah, 6.000 tewas di bulan Maret
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:46 pm

» Kumpulan Hadis Aneh!!
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:43 pm

» Jihad seksual ala islam!
by jaya Tue Nov 26, 2013 11:40 pm

Social bookmarking

Social bookmarking Digg  Social bookmarking Delicious  Social bookmarking Reddit  Social bookmarking Stumbleupon  Social bookmarking Yahoo  Social bookmarking Google  Social bookmarking Blinklist  Social bookmarking Blogmarks  Social bookmarking Technorati  

Bookmark and share the address of Akal Budi Islam on your social bookmarking website

Bookmark and share the address of on your social bookmarking website

Pencarian
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Poll
Statistics
Total 40 user terdaftar
User terdaftar terakhir adalah tutunkasep

Total 1142 kiriman artikel dari user in 639 subjects
Top posting users this month

User Yang Sedang Online
Total 1 user online :: 0 Terdaftar, 0 Tersembunyi dan 1 Tamu

Tidak ada

[ View the whole list ]


User online terbanyak adalah 23 pada Sat Jun 04, 2016 11:25 pm

Dasar Kebencian Islam terhadap Yahudi

 :: Debat Islam :: Alquran

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Dasar Kebencian Islam terhadap Yahudi

Post  Yahudi on Tue Jun 21, 2011 7:34 pm


Sahih Muslim, Buku 041, Nomer 6985 : Kebangkitan orang mati tidak akan terjadi KECUALI umat Muslim akan memerangi orang-orang Yahudi dan umat Muslim akan membunuhi mereka sampai orang-orang Yahudi menyembunyikan diri mereka dibelakang batu atau pohon dan batu atau pohon itu berkata: Muslim, ada Yahudi di belakangku; datanglah dan bunuhlah dia; tapi pohon Gharqad tidak akan berkata apa-apa, sebab ia adalah pohon orang-orang Yahudi.
Sumber: Faithfreedom Indonesia

Imam Agung Universitas Al Azhar di Kairo, SHEIKH TANTAWI menulis dlm disertasi 700 halamannya, me-rasionalisasi kebencian Muslim terhadap Yahudi. Desertasinya berjudul : Banu Isra’il fi al-Qur’an wa al-Sunna [Yahudi dalam Quran dan Sunnah], diterbitkan pertama kali thn 1970an dan diterbit ulangi thn 1986/87: Quran menggambarkan Yahudi dengan karakter-karakter busuk (degenerate) mereka tersendiri, yaitu: membunuh nabi-nabi Allah, mengubah-ubah perkataan (kebenaran) dari tempat yang sebenarnya, menghambur-hamburkan kekayaan menolak untuk menjauhi perbuatan nista dan karakter-karakter buruk lainnya yang diakibatkan oleh nafsu birahi mereka yg mengakar … hanya minoritas Yahudi yang memenuhi janji-janji mereka ….Tidak semua Yahudi adalah sama. Yang baik menjadi Muslim, yang buruk tidak. Akibat disertasinya ini, Tantawi diberi julukan Imam Agung/Grand Imam of Al-Azhar University th 1996, sebuah posisi yg masih dipegangnya sampai saat ini.

Inilah pandangan-pandangan tentang Yahudi yg “diselidiki secara seksama,” bukan oleh sembarang Muslim, tetapi oleh seorang pakar dan petinggi Islam yang setingkat Paus — seorang kepala pusat ajaran Islam yang paling prestijius dalam dunia Islam Sunni, yang mewakili 90% dari penduduk Muslim sedunia. Sheikh Tantawi tidak juga pernah mengurangi derajad kebenciannya terhadap Yahudi sejak menjadi Grand Imam, karena pernyataan-pernyataannya tentang Yahudi seperti “musuh2 Allah, keturunan monyet dan babi”, keabsahan pembunuhan terhdp Yahudi, nampak dalam “dialog” dgn Yahudi dibawah ini. … siapapun yang menghindari pertemuan dengan musuh guna melawan pernyataan-pernyataan palsu mereka dan menusuk jari ke mata mereka Yahudi), adalah seorang pengecut. Sikap saya didasarkan padai buku Allah [Quran], lebih dari 1/3-nya menangani urusan dgn Yahudi …[Saya] menulis disertasi tentang mereka [Yahudi], semua pernyataan palsu mereka dan hukuman Allah bagi mereka. Saya masih berpegang teguh pada apa yang saya tulis dalam disertasi itu.

Ketika tahun 1910, Perdana Menteri Mesir yang Kristen-Koptik, Boutros Ghali, dibunuh oleh seorang Muslim, si pembunuh (Wardani) menjadi pahlawan nasional dan di-elu-elukan oleh ribuan siswa yang turun ke jalan sambil meneriakkan yel-yel “Wardani, Wardani, bunuh orang Nazareth (Kristen) itu”.

Dibawah ini adalah ulasan-ulasan dari buku saya selanjutnya, The Legacy of Islamic Antisemitism yang menunjukkan contoh aksi-aksi anti-Semitisme berdasarkan Quran di Mesir abad 9 sampai 19, yang menjelaskan latar belakang kebencian Islam terhadap Yahudi. Ayat yg berulang-ulang disebut adalah Q5:82,Q2:61 (dan Q3:112).[...] Penulis Arab polymath, al-Jahiz (w. 869), mengilustrasikan sikap-sikap anti-Yahudi yang mengakar dalam masyarakat Islam dini. Essay Al-Jahiz — sebuah polemik anti-Kristen yang dipercaya dikomisi oleh kalif Abbasid, al-Mutawakkil (w. 861), yang meresmikan sebuah kampanye literatur melawan Kristen — meninjau alasan-alasan mengapa Muslim lebih suka Kristen daripada Yahudi.
'Saya akan mulai dengan mendaftarkan sebab musabab yang mengakibatkan Kristen lebih disukai khalayak Muslim ketimbang kaum Magian [Zoroastrian], dan bahwa mereka (Kristen) lebih tulus ketimbang Yahudi, lebih disukai, kurang berkhianat, kurang kafir dan mendapatkan hukuman yg kurang. Ini sebab musababnya.

Ketika pehijrah [Muslim dari Mekah] menjadi tetangga Yahudi [di Medinah]… Yahudi IRI terhdp Muslim karena anugrah agama baru mereka, [8] dan persatuan2 yg timbul setelah perselisihan. Mereka mulai merusak kepercayaan [Muslim] dan membawa mereka ke jalan sesat. Mereka membantu musuh-musuh kami dan mereka yang iri pada kami.

Dari pernyataan menyesatkan dan kata-kata pedas mereka melancarkan pada pernyataan permusuhan secara terbuka, sehingga Muslim memobilisasi kekuatan mereka, memperkuat diri secara moral dan material untuk mengusir Yahudi dan menghancurkan mereka. Perjuangan mereka menjadi berkepanjangan dan meluas, sehingga menjadi sebuah kemarahan besar dan menciptakan permusuhan yang lebih besar dan intensif.

Namun kaum Kristen, karena jauh dari Mekah dan Medinah, tidak perlu terlibat dlm kontroversi religius ini, dan tidak memiliki kesempatan utk mengacaukan keadaan dan terlibat dlm perang. Inilah alasan utama kebencian kami terhdp Yahudi dan ketidakseimbangan kami terhdp Kristen.' TAPI, al-Jahiz kemudian menunjuk “sebab paling utama” dari permusuhan terhadap Yahudi ini pada ayat Qur’an 5:82 dan penafsirannya oleh masyarakat Muslim abadnya itu.
[5:82] Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang
yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persabahatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya kami ini orang Nasrani". Yang demikian itu disebabkan karena di antara mereka itu (orang-orang Nasrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib, (juga) karena sesungguhnya mereka tidak menyombongkan diri.

1000 tahun kemudian, Edward William Lane (dlm An Account of the Customs of the Modern Egyptians--edisi 1860, Dover, New York, 1973. Lihat hal. 553-556) menyaksikan perbedaan antara sikap Muslim meisr terhdp Yahudi dan Kristen yang lagi-lagi menunjukkan pengaruh Qur’an 5:82.
Lane juga mencatat:
Sebuah pepatah umum Muslim Mesir ini adalah, “Kebencian orang itu terhdp saya bak kebencian terhadap Yahudi.” Tidak heran kalau Yahudi lebih dibenci ketimbang Kristen. Belum lama ini, mereka sering didorong dan dicemoohkan di jalan-jalan Kairo dan kadang dipukuli hanya karena menyentuh tangan kanan seorang Muslim.

Saat ini, tekanan terhdp mereka tidak sebegitu parah: tapi mereka (Yahudi) tidak berani mengucapkan satu patah katapun saat mereka dipukuli atau disiksa secara tidak adil oleh orang Turki atau Arab yg paling biadabpun; sudah begitu banyak Yahudi yg dijatuhi hukuman mati akibat tuduhan palsu dan licik spt 'mengucapkan kata2 tidak hormat terhdp Quran atau nabi. Sering kita mendengar seorang Arab menyiksa keledainya dan menyebut keledainya 'YAHUDI.' [...] Dokter Perancis, A.B. Clot yangg tinggal di Mesir th 1825 - 1848, dan menjadi penasehat medis Muhammad Ali, sampai mendapat gelar kehormatan, “Bey”, menulis observasinya tahun 1840, 5 tahun setelah tulisan Lane muncul thn 1835:
Bangsa Israel adalah yang paling dibenci Muslim. Mereka berpikir bahwa Yahudi benci Islam lebih dari bangsa manapun … Kalau seorang Muslim mengacu kepada musuh bebuyutannya, ia akan mengatakan: “Ia membenci saya seperti Yahudi benci kami.” Dlm satu abad belakangan ini, orang Israel lebih sering dihukum mati karena dituduh, entah benar atau tidak, telah melakukan sesuatu yang tidak menghormati Quran.

Dan tiga dekade kemudian, sifat-sifat benci terhadap Yahudi, khususnya oleh Muslim Mesir, dicatat tahun 1873 oleh Moritz Lüttke: Tidak ada agama yang paling dibenci Muslim selain agamanya Yahudi … bahkan sekarang dengan menghilangnya semua tekanan politik, pada waktu toleransi besar ditunjukkan kepada penduduk Kristen, Arab masih menyimpan kebencian mendalam terhadap Yahudi. Tidak heran untuk mendengar dua Arab saling menghina dengan menyebut musuhnya dengan nama Ibn Yahūdī (atau “putera seorang Yahudi”) sebagai bentuk penghinaan yg paling tinggi … harus pula saya tambahkan bahwa kata Yahūdī itu diucapkan dengan nada yang penuh kekerasan dan kebencian yang sulit diulangi. Analisa modern Jacob Landau tentang Yahudi Mesir abad 19 juga mencatat kebencian Muslim yg “muncul dan diulangi secara konstan dlm berbagai bentuk”— yang berpuncak kepada kekerasan retoris atau fisik terhdp Yahudi:
... interesan utk melihat bahwa bahkan kaum fallāhīn, petani-petani Muslim Mesir, yang tidak mengenal Yahudi secara dekat, juga sering mengucapkan kebencian terhadap mereka (Yahudi). Rasa permusuhan Muslim ini memicu kekerasan, penindasan dan serangan fisik seperti pada thn 1882 … Permusuhan tidak selalu diakibatkan oleh rasa iri, karena banyak Yahudi bernasib miskin dan sengsara dan kadang terpaksa meminta bantuan finansial dari rekan2 seagama mereka diluar negeri.

KEBENCIAN TERHADAP YAHUDI DALAM TEKS SAKRAL ISLAM : Dari Teori ke Praktek (masih dari ANDREW BOSTOM)

Sumber:
Faithfreedom Indonesia

Esensi 'pewahyuan Quran,' dalam pengertian Muslim, dibahas secara panjang lebar pada thn 1891 oleh Theodore Nöldeke (bukunya pada tahun 1860, Geschichte des Qorans masih merupakan buku pedoman bagi setiap riset Quran):
Bagi Muslim… Quran adalah pernyataan Tuhan. Dan sampai sekarang ini, QURAN bagi umat Islam sedunia: ... adalah kata-kata sempurna Tuhan, kata-kata langsung dari Tuhan yang diturunkan ke bumi lewat penengah, malaikat Jibril, kepada Muhammad dalam bahasa sempurna dan dalam bahasa Arab murni; dan apapun yang dikandung didalamnya adalah abadi dan tidak diciptakan. Mushaf aslinya disimpan di surga…. Malaikat mendikte wahyu kpd Nabi, yang mengulanginya dan lalu menyampaikannya kpd dunia. Muslim modern juga mengatakan bahwa wahyu2 ini berupa dlm bentuk persis spt yg diturunkan kpd Muhamad, tanpa perubahan, tambahan ataupun edit apapun … Quran bagi semua Muslim, dan bukan saja
bagi Muslim “fundamentalis” adalah kata-kata yg tidak diciptakan Tuhan sendiri, yang berlaku bagi semua tempat dan waktu; isinya, menurut Muslim, adalah kebenaran dan diluarjangkauan kritik siapapun. JADI, karakter negatif Yahudi seperti tertera dalam Quran dianggap BENAR 100% & BERLAKU BAGI SEGALA JAMAN (infallible and timeless). Seperti kita ketahui, Quran menjatuhkan kutukan abadi terhadap Yahudi (Q 2:61/3:112) karena membunuh para rasul dan melanggar perintah Allah. Motivasi ini dibarengi dengan ayat-ayat Quran 5:60 & 5:78 yang menggambarkan Yahudi dirubah menjadi kera dan babi (5:60), setelah “… dikutuk oleh lidahnya Daud dan Isa, putera Mariam” (5:78).Q 5:64 yg dikutip Presiden Otoritas Palestina, Mahmud Abbas, Januari 2007, menuduh Yahudi sbg “penyebar perang dan kesesatan" ("spreaders of war and corruption”).Pusat pengabadian "penghinaan dan penajisan" terhdp Yahudi yang "mendapat kemarahan Allah," JELAS berada dalam corpus literatur exegesis Muslim ttg Quran 2:61.Penafsir2 klasik Quran spt Tabari (w. 923), Zamakshari (w. 1143), Baydawi (w. 1316) & Ibn Kathir (w. 1373), saat membahas Q 5:82 ("Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya kami ini orang Nasrani"."), berkisar pada sikap (negatif) Yahudi terhadap Muslim, yg berkali2 dihubungkan dgn Q 2:61.Tafsiran klasik Tabari atas Q5:82, 2:61 & 9:29 yang memandatkan agar Yahudi membayar pajak jizyah, mewakili pandangan anti-semitik yang INTRINSIK dlm Islam sampai detik ini.

Ini diskusi Tabari ttg 2:61 dan hubungannya dgn 9:29, yang menekankan sifat menghina dari pajak jizyah itu : ”penghinaan dan kemiskinan diberlakukan pada mereka” …. Tuhan memerintahkan orang-orang beriman untuk tidak memberikan mereka [kaum Ahlul Kitab] keamanan - selama mereka terus menolak untuk percaya padaNya dan rasulNya - kecuali mereka membayar pajak jizyah; Tuhan mengatakan: (9:29) Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari kemudian, dan mereka tidak mengharamkan apa yang diharamkan oleh Allah dan RasulNya dan tidak beragama dengan agama yang benar (agama Allah), (yaitu orang-orang) yang diberikan Al-Kitab kepada mereka, sampai mereka membayar jizyah dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk. Jizyah ialah pajak per kepala yang dipungut oleh pemerintah Islam dari orang-orang yang bukan Islam, sebagai imbangan bagi keamanan diri mereka.

... Selama pemungutan jizyah itu, posisi badan kaum dhimmi itu [penduduk non-Muslim] harus dlm
keadaan tunduk, berjalan pada tangan mereka … dgn enggan ...

Ahmadinejad, anti-semit l'extraordinaire
Dosa-dosa Yahudi dalam Quran

Yahudi 'menganiaya diri sendiri' (16:118) karena tidak saleh (7:168) dan melanggar janji (5:13). Yahudi adalah umat yang lalu (2:134; diulangi 2:141). Dua kali Allah mengirimkan wakil2nya (kaum Assyria atau Babylon dan Romawi) utk menghukum umat laknat ini (17:4-5), mereka tersebar2 didunia adalah bukti hukuman Allah (7:168). Yahudi masih juga diperingatkan akan pengakuan sombong mereka bahwa mereka adalah 'kekasih Allah' (62:6) dan melanjutkan ketidakpatuhan dan “kerusakan dimuka bumi” (5:32-33).
Dosa2 lain diulangi dan dicetak ulang melulu dlm Quran: pelecehan, pembunuhan para rasul (4:155; 2:91), termasuk Isa [Jesus] (3:55; 4:157), diulang2i terus. Yahudi mengejek Muhammad sbg Ra’ina (orang jahat, dlm 2:104; 4:46) dan mereka juga dituduh karena kurang beriman, memutar2 arti kata, tidak patuh dan distorsi (4:46). Hanya segelintir dari mereka yg beriman (also 4:46). Mahluk2 “laknat” ini juga menganggap bahwa UZAIR adalah sang messiah dan mereka menjadikan rahib2 mereka sbg tuhan biarpun orang-orang alim dan rahib2 itu menyuruh membuat maksiat atau mengharamkan yang halal (9:30).

Dosa2 tambahan digambarkan sbg: Yahudi memiliki karakter dengki (2:109), yg hatinya keras spt batu (2:74). Mereka menyembunyikan hal2 yg haq (2:42), merubah firman Allah (2:75) dan suka membohong (2:7, ingkar (2:89), suka berangan2 akan masuk surga (2:111).Dosa2 lain mengakibatkan mereka ditimpahkan pada kenistaan dan kehinaan (Q 2:61/ 3:112), mengambil riba (2:275), melakukan sihir (2:102), mausia paling loba (2:96) dan menyembah lembu (2:54).
Dosa2 Yahudi yg diulang2 lainnya adalah : pemujaan berhala (4:51), lalu disusul dgn tuduhan2 yg berkali2 diulang2 TERUS, spt tuduhan mereka kpd Mariam (4:156), riba & memakan harta orang dgn batil (4:161).Kebanyakan Yahudi dituduh sbg “fasik” (3:110), diperdayakan oleh kebohongan mereka sendiri (3:24), menghalang2i Muslim dari jalan Allah (3:99). Yahudi adalah buta dan pekak (5:71), menyesatkan diri sendiri (3:69), menutupi firman2 Allah (3:71), memutar2 lidah (3:7, tidak mengembalikan uang Arab (3:75). Muslim juga dinasihatkan agar tidak menjadikan Yahudi sbg pemimpin atau teman (5:51) karena Yahudi paling keras permusuhannya (5:82).Dosa ultimatum dan hukuman bagi Yahudi dijelaskan sbb : mereka disesatkan Syaitan (4:60) dikutuk Allah yg akan mengubah muka mereka lalu diputar kebelakang sebagai penghinaan (4:47) jika mereka tidak menerima agama haq, Islam -- TAPI kalau Yahudi yg memiliki iman so pasti akan jadi Muslim (3:113) -- mereka akan dijelma menjadi kera (2:65/ 7:166), atau kera dan babi (5:60), dan dibakar di neraka (4:55, 5:29, 98:6, and 58:14-19).Bahkan praktek-praktek sunnah Muslim seperti onani/masturbasi, sex dgn hewan, atau sex dgn budak (coitus interuptus), menjadi sumber friksi dengan Yahudi, yang menganggap jijik praktek-praktek ini.
Adat penguburan, urusan tempat penguburan dan paling penting, pandangan Muhammad atas nasib Yahudi2 yg dikubur, juga mengilustrasikan perasaan2 anti-Yahudi. Contoh, pernyataan belasungkawa menjadi dilarang bagi Yahudi (dan Kristen). Hadis juga mengutuk sejumlah gerakan fisik sbg khas Yahudi.Hadis juga menggambarkan kebencian dan rasa iri Yahudi terhdp Muhammad: walau sudah diyakinkan akan otentisitas misi sakral Muhammad, Yahudi tetap saja keukeuh menolak Islam karena kesombongan mereka akan keYahudian mereka dan nafsu mereka bagi dominasi. (Tuduhan2 ini memang sering tampil dlm polemik2 Muslim)Tuduhan umum lainnya adalah bahwa Yahudi merubah kitab suci mereka dan menTIPP-EX nama Muhammad dan ciri2 khasnya dari kitab suci mereka.Serial hadis lainnya ttg Q 3:93, menuduh Yahudi menghalalkan makanan yg diharamkan bagi mereka, khususnya daging onta, yg sebenarnya diharamkan dlm Taurat.
Dlm hubungan Muslim-Yahudi ini, memang sudah menjadi prinsip Muslim bahwa “kita harus selalu CURIGA pada Yahudi,” Muslim khususnya harus was2 kalau menanyakan Yahudi info ttg hal religi karena, “… Yahudi … adalah pemberontak atas perintah2 Islam dan merancang tradisi religius mereka sedemikian rupa agar menyesatkan Muslim.” (George Vajda-1937)
'Bukti lainnya akan 'jahatnya' Yahudi dlm hadis adalah adat mereka menyampaikan salam sambil mengutuk Muslim. Tradisi2 lainnya mengajarkan kutukan-kutukan jahat kepada Yahudi.Setelah perebutan peternakan Yahudi di Khaibar oleh Muslim, salah seorang wanita Yahudi memberikan Muhamad daging kambing, yg kemudian mengakibatkan penyakit yg akhirnya berakhir pada kematian Muhamada (setelah 3 thn). Biografi Ibn Sa‘d menekankan sifat persekongkolan Yahudi dan bersikeras bahwa wanita Yahudi itu dihukum mati. Oleh karena itulah turun kutukan Quran (ayat 2:61, diulangi dlm 3:112) terhdp Yahudi karena (khususnya) menolak dan bahkan membunuh nabi Allah.Kematian Muhammad, spt dijelaskan dlm hadis, menunjukkan permusuhan maximum Yahudi terhdp Islam. Yahudi digambarkan sbg pengikut Dajjâl, bahkan Dajjâl sendiri - menurut sebuah tradisi - menganggap dirinya YAHUDI !Menurut tradisi Islam, Dajjâl ditemani 70.000 Yahudi dari Isfahan, bersenjatakan pedang2 mengkilap, kepala2 mereka ditutupi semacam tudung. Saat Dajjâl dikalahkan, kolega2 Yahudinya akan dibantai, semua hal akan membawa mereka ke surga atas kecuali pohon yg dinamakan dgn pohon gharka. Menurut hadis - yg diulangi dlm Traktat Hamas th 1988 (bagian 7)- jika seorang Yahudi mencari perlindungan dibelakang sebuah batu atau pohon, obyek2 ini mampu berbicara kpd Muslim: “Ada Yahudi dibelakang saya; datang dan bunuhlah ia !”Satu lagi hadis tentang Yerusalem, menunjukkan Isa (the Muslim Jesus) memimpin Arab melawan Dajjâl dan pasukan 70.000 Yahudi bersenjatanya, yg pada akhirnya dikalahkan dan dilempar ke neraka. Dan ini akan membebaskan Muslim dari dosa2 mereka dan meloloskan mereka dari api neraka.

Mengenali Produk Yahudi

Dari Al-Ustadz Ruwaifi' bin Sulaimi : Mengenali produk Yahudi Faithfreedom Indonesia. 'Produk Yahudi yang harus diwaspadai dan diboikot adalah yang berkaitan dengan pemikiran mereka dalam hal aqidah, ibadah, akhlak, dan muamalah. Karena hal-hal tersebut sangat berbahaya bagi agama kaum Muslimin. Di antara produk-produk tersebut adalah :

1. Menjadikan kubur nabi atau orang-orang shalih masjid/tempat ibadah. Rasullulah bersabda "Allah melaknat kaum Yahudi dan Nasrani, mereka menjadikan kubur-kubur para nabi mereka sebagai masjid/tempat ibadah" (HR. Muslim, no 530, dari Ummul Mukminin 'Aisyah) Al-Imam Asy-Syafi'i berkata "Aku tidak menyukai (yakni mengharamkan ) sikap penganggungan terhadap seseorang hingga kuburnya dijadikan sebaga masjid/tempat ibadah, karena khawatir menjadi fitnah baginya dan bagi orang-orang sepeninggalnya" (Al-Umm, 1/279)

2. Melecehkan para nabi dan Ulama Allah berfirman "Dan sesungguhnya Kami telah mendatangkan Al Kitab (Taurat) kepada Musa, dan Kami telah menyusulinya (berturut-turut) sesudah itu dengan rasul-rasul, dan telah Kami berikan bukti-bukti kebenaran (mukjizat) kepada `Isa putra Maryam dan Kami memperkuatnya dengan Ruhul-Qudus. Apakah setiap datang kepadamu seorang rasul membawa sesuatu (pelajaran) yang tidak sesuai dengan keinginanmu lalu kamu angkuh; maka beberapa orang (di antara mereka) kamu dustakan dan beberapa orang (yang lain) kamu bunuh?!" (Al-Baqarah, 87) Sikap ini diwarisi oleh ahlul bid'ah, sebagaimana yang dikatakan Al-Imran Ismail bin Abdurrahman Ash-Shabuni "Tanda dan ciri utama ahlul bid'dah adalah permusuhan, penghinaan,dan pelecehan yang luar biasa terhadap para pembawa hadits Nabi (yakni para Ulama)' ('Aqidatus Salaf Ash-habil Hadits, hal 116)

3. Dengki terhadap orang-orang yang beriman Allah berfirman "Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu". (Al-Baqarah, 109) Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata "Dalam ayat ini Allah mencela orang-orang Yahudi, karena kedengkian mereka terhadap kaum Mukminin yang berada diatas petunjuk dan ilmu (yang benar). Penyakit ini pun menimpa kalangan orang berulmu dan yang lainnya, Yaitu dengan mendengki orang-orang yang Allah beri petunjuk, baik berupa ilmu yang bermanfaat ataupun amal Shalih. Ini merupakan akhlak yang tercela dan akhlak orang-orang yang dimurkai Allah" (Iqtida' Ash-Shiratil Mustaqim, 1/83)

4. Kikir Ilmu dan Harta Allah berfirman "..........Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri. (yaitu) orang-orang yang kikir, dan menyuruh orang lain berbuat kikir dan menyembunyikan karunia Allah yang telah diberikan-Nya kepada mereka...." (An-Nisa ,36-37) Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata "Dalam ayat ini Allah menyifati orang-orang Yahudi dengan sifat kikir, yakni kikir ilmu dan Harta. Walaupun sebenarnya konteks Ayat ini lebih mengarah kepada kekikiran mereka dalam hal Ilmu..." Ditempat yang lain beliau berkata "Allah menyifati orang-orang yang mendapat murka ini (Yahudi) bahwa mereka (mempunyai kebiasaan) menyembunyikan ilmu. Terkadang karena kikir untuk menyampaikannya, terkadang karena tendensi dunia, dan terkadang pula karena rasa khawatir kalau ilmu yang disampaikannya itu akan menjadi hujjah atas mereka (bumerang)." (Iqtida'Ash-Shirathil Mustaqim, 1/83-84)

5. Tidak Mau mengikuti kebenaran kalau bukan dari kelompoknya, dalam kondisi mengetahui bahwa itu adalah kebenaran. Allah berfirman "Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Berimanlah kepada Al Qur'an yang diturunkan Allah", mereka berkata: "Kami hanya beriman kepada apa yang diturunkan kepada kami". Dan mereka kafir kepada Al Qur'an yang
diturunkan sesudahnya, sedang Al Qur'an itu adalah (Kitab) yang hak; yang membenarkan apa yang ada pada mereka....." (Al-Baqarah, 91) Allah sebutkan ayat diatas setelah firman-Nya, "........padahal sebelumnya mereka biasa memohon (kedatangan Nabi) untuk mendapat kemenangan atas orang-orang kafir, maka setelah datang kepada mereka apa yang telah mereka ketahui, mereka lalu ingkar kepadanya. Maka laknat Allah-lah atas orang-orang yang ingkar itu." (Al-Baqarah, 89) Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata "Dalam ayat ini Allah menyifati orang-orang Yahudi bahwa mereka adalah orang-orang yang mengetahui kebenaran. Namun manakala yang menyampaikannya bukan dari kelompok mereka, maka tidak diikutinya. Mereka tidak mau menerima kebenaran kecuali yang datang dari kelompoknya semata, padahal mereka yakin bahwa hal itu semestinya diikuti" (Iqtidha' Ash-Shirathil Mustaqim, 1/86)

6. Mengubah-ubah perkataan (kebenaran) dari tempat yang sebenarnya Allah berfirman "Yaitu orang-orang Yahudi, mereka merubah perkataan dari tempat-tempatnya......"(An-Nisa, 46) Diantara contoh perbuatan kaum Yahudi ini adalah apa yang Allah sebutkan pada lanjutan ayat diatas, "Mereka berkata: "Kami mendengar", tetapi kami tidak mau menurutinya. Dan (mereka mengatakan pula): "Dengarlah" sedang kamu sebenarnya tidak mendengar apa-apa. Dan (mereka mengatakan): "Raa`ina", dengan memutar-mutar lidahnya dan mencela agama. Sekiranya mereka mengatakan: "Kami mendengar dan patuh, dan dengarlah, dan perhatikanlah kami", tentulah itu lebih baik bagi mereka dan lebih tepat, akan tetapi Allah mengutuk mereka, karena kekafiran mereka. Mereka tidak beriman kecuali iman yang sangat tipis." (An-Nisa, 46)

Demikianlah beberapa Produk Yahudi yang harus dijauhi dan diboikot. Semoga Allah menjaga kaum Muslimin dari semua makar-makar Yahudi.'

Yahudi
Tamu


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 :: Debat Islam :: Alquran

 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik